2022 Kemungkinan Lebih Menantang Karena Telah Kembali Ke Equities, Investasi Pendapatan Tetap

2022 Kemungkinan Lebih Menantang Karena Telah Kembali Ke Equities, Investasi Pendapatan Tetap

SitusTeknologi.com – Mengingat kemungkinan adanya inflasi lebih lanjut dan pemulihan momentum, ada kemungkinan bahwa RBI mungkin menaikkan bunga dengan hiking repo di awal 2022 diikuti oleh peningkatan pada tingkat repo setelah itu.

Seperti yang kita masukkan bulan terakhir tahun 2022, ini adalah waktu yang tepat untuk meninjau tahun yang telah berlalu serta menantikan apa yang bisa kita harapkan selama 2022.

Saat tahun dimulai dengan penurunan jumlah kasus COVID-19 di India dan penurunan tingkat ekonomi, gelombang kedua dari pertengahan Maret sangat parah dan akhirnya terkunci rapat kedua.

Hal-hal mulai membaik beberapa bulan terakhir dengan jumlah kasus yang jatuh dan penurunan bertahap lain perekonomian. Di tengah-tengah semua ini, pasar telah sangat tangguh. Indeks Nifty50 naik 21.47 persen sejak awal tahun ini sampai 30 November 2022.

Baca juga: Robbery Bob Mod Apk Unlimited Money 2 Double Trouble

Beberapa perusahaan era baru telah mengetuk pasar modal dengan IPOs mereka dan kami telah melihat langganan rekaman dalam sebagian besar masalah ini. Ada 16 IPOs pada tahun 2020 dan jumlah yang dikerahkan melalui issuances ini adalah sekitar Rs 26.628 crore.

Dalam 11 bulan pertama tahun 2022, sekitar 54 IPOs datang ke pasar dan jumlah mobilised adalah Rs 1,11 lakh crore!

Evaluasi ekuitas telah menjadi mahal mengingat yang berjalan di delapan belas bulan terakhir. Rally sampai sekarang di pasar umum didasarkan dan mudah uang dibuat di seluruh saham dan sektor. Ini mungkin akan berubah sekarang dan investor akan perlu lebih banyak berhati-hati dengan menghormati di mana untuk berinvestasi.

Investor harus mempertimbangkan sifat bisnis, kualitas manajemen dan penilaian sementara memutuskan perusahaan mana yang harus diinvestasikan.

Baca juga: Want to Trade Forex Without Capital? You Must Follow These Tips And Tricks

Jangka panjang keuntungan akan dihasilkan berdasarkan pertumbuhan perusahaan individu, target pasar, kualitas manajemen dan stabilitas keuangan.

Investor harus tetap pada alokasi aset mereka dan juga balasan moderat dari persamaan pada tahun 2022. Investasi sebagian dari portofolio dalam equities internasional dari perspektif diversifikasi juga disarankan.

Inflasi tidak berbahaya bagi sebagian besar dari 2022 dan bank sentral telah mempertahankan sebuah sikap akomodasi dalam hal kebijakan moneter.

Mengingat hasil dari FDs bank telah jatuh sejalan dengan tingkat bunga dan hasil pemerhatian rendah untuk dana utang dengan kualitas tinggi, investor HNI telah meningkatkan investasi dalam utang langsung dan produk terstruktur yang menawarkan kembali relatif menarik.

Mengingat kemungkinan adanya inflasi lebih lanjut dan pemulihan momentum, ada kemungkinan bahwa RBI mungkin menaikkan bunga dengan hiking repo di awal 2022 diikuti oleh peningkatan pada tingkat repo setelah itu.

Perhatian harus diberikan untuk pendapatan tetap dalam pendapatan investasi sehingga ada dampak minimal pada portofolio sambil mendapatkan hasil yang wajar.

Selengkapnya>>>>

You May Also Like

About the Author: Pijay

Leave a Reply

Your email address will not be published.